Kelezatan gado-gado ini bikin pembeli siap  pantengin antrian

Kelezatan gado-gado ini bikin pembeli siap pantengin antrian

0

Seputarsumsel.com-Palembang,
Haaiii warga Palembang, udah punya list buat makan hari ini belum nih? Mau yang enak, sehat tapi murah? Ini dia, gado-gado! Makanan yang disukai semua orang ini, bisa kamu dapetin dimana aja. Eits, tapi kalo kamu mau yang super yummy, coba deh Gado-Gado Bu May.

Tapi, kalo mau beli seporsi gado-gado disini, harus kudu pantengin nomor antrean. Iya, kamu pasti jarang banget bahkan hampir gak pernah sama sekali, beli gado-gado ngantre. Ini antrean sembako apa ngantre layanan di bank ya? Pake nomor antrean segala. Hihihi… Penasaran kan?Cuss datengin deh Gado-gado Bu May ini di Jalan KHA Azahri No 25, depan Lorong Famili Setia, 7 Ulu Laut.

Begitu kamu nyampe ke kedai gado-gado ini, kamu pasti mikirnya gak ada yang aneh sama kedai ini. Hanya ada sebuah warung dan antrian orang-orang yang ngeruminin Cek May atau panggilan akrab bu May, yang sedang sibuk berkutat dengan ulekan bumbu kacang. Eh, ternyata pembeli yang datang mesti ngambil nomor antrean.

Tampaklah sekeruman pembeli yang udah pada gak sabar nunggu. Pesanan yang sangat banyak, paling cepet 30 menit deh kamu baru dapetin ini gado-gado. Harus sabar pake banget ya kan?!

Buka dari jam 9 pagi, Cek May udah langsung ngadepin tempat menggiling bumbu. Dengan telaten, tangan wanita berusia 54 tahun ini mengulek bumbu yang dalam satu kali ulekan, yang bisa buat enam porsi gado-gado langsung. Gak perlu nunggu lama genks, sebelum jam 10 aja nih, antrean udah nyampe diangka 30an orang. Nah, gimana kalo udah siangan ya? Tambah rame pastinya!

Yang bikin legendaris itu, karena Cek May ini udah dibuka sejak tahun 1999 silam. Walopun dulu gak pake sistem antrean, tapi gado-gado legenda ini terkenal ampe sekarang. Sensasi rasa yang bikin lidah kamu nagih adalah kekentalan bumbu kacang dibuat masih menyisakan bulir-bulir kacang yang rasanya itu krunchy banget dimulut. Tuh kan, jadi laper! Hehehe…

Secara umum, gak ada yang beda dengan isi gado-gado Cek May ini, yakni terdiri dari sayuran kubis, kangkung, kecambah, timun, tahu, tomat, lontong. Dengan siraman bumbu kacang yang kental, gado-gado jadi kaya rasa di mulut kamu. Gurih, pedes, seger, menyatu di mulut!

Dan, yang bikin banyak orang lebih milih Gado-gado Cek May, karena porsinya yang buanyak, dengan harga 10 robu doang perporsi. Dijamin deh, bakalan kenyang dan puas banget ! “Biasanya memang gak berhenti ngulek, kalo udah malem aja, baru berasa pegelnya ini tangan abis ngulek pagi tadi,” ujar Cek May melucu.

Habiskan puluhan kilo kacang tanah dalem sehari

Dalam sehari, Cek May bisa ngabisin 6 kilogram kubis dan 1 kilogram cabe, 7-10 kilogram kacang tanah, juga 6 kilogram beras untuk membuat lontong. O ya genks, ngasih nomor antrean bagi pembeli, sebenernya belum lama ini dilakukan oleh Bu May ini lho. Ini karena pembeli yang rame dan terkadang gak sengaja mendahulukan yang memesan terakhir, sementara yang duluan dateng belom terlayani. So, pake nomor antrean ini buat pembeli lebih tertib.

Kalo kamu mau pada mesen gado-gado ini, buruan deh. Biasanya, jam 12an itu udah mulai abis. Sama nih kaya Linda, warga Bukit ini rela deh jauh, panas, dateng dari Bukit buat ngerasaain gado-gado yang beli harus pake nomor antrean. Kalo gak pake no antrean, kamu gak bakal kebagian.

Nunggu lama gak masalah deh buat Linda. Bahkan hampir satu jam dia nunggu buat dapetin ini makan endeus plus sehat ini. Pas dateng, Linda dapet nomor 40. Kebayang kan, nunggunya lama banget.

“Hampir sejam nunggu, tapi terbayarkan setelah dapet gado-gadonya, tahu tempat ini dari temen, katanya ada gado-gado enak, legendaris, belinya harus antre, tapi gak nyesel deh,” ujarnya.

(Teks dan Foto : Tria/17)

Your email address will not be published. Required fields are marked *